Tuesday, August 26, 2008

wall-E






ehem ehem..






wall-E, satu filem animasi keluaran terbaru Pixar. nak tahu juga apa yang menarik. maka, nak tahu, kenalah pergi tengokkan? jadi aku berjaya jugalah menonton filem ini. aku tak tahu nak review apa sebenarnya ni. tapi, memandangkan, atas permintaan sahabat baik iaitu mrs muse, maka aku rasa aku cuba jugalah wat review. lagipun lama tak menulis dekat sini.






masa permulaan filem ini, aku diselubungi rasa kurang selesa dan sedikit celaru apabila melihat dunia yang dipenuhi dengan sampah. bangunan lebih rendah dari timbunan sampah. dunia tiada manusia. BUMI penuh dengan SAMPAH! isy, takut juga pun ada. rasa rimas tengok keadaan dan suasana ini. kemudian paparan watak Wall E yang rutin hariannya adalah "mengotakkan" sampah sampah yang ada. (perhatian: jangan guna perkataan tu). karakternya ditunjukkan mempunyai tempat tinggal sendiri, mengumpul barang2 yang menarik perhatiannya, menonton video, merakam emosi yang dimahu, tidur, bangun, charge tenaga guna tenaga solar, sambung buat kerja balik. begitulah seterusnya. namun begitu, apabila cerita ini berjalan dengan kehadiran watak EVE yang akhirnya membawa Wall-E ke satu kapal angkasa yang menempatkan sejumlah bilangan manusia yang malas, malas, malas, malas, malas dan malas, maka barulah kurang rasa kurang senang tadi.






apa yang aku mahu katakan mengenai filem ini, aku tertarik dengan konsep "patah balik" yang dilakukan. bagaimana manusia yang telah pun maju, mempunyai teknologi melampaui batas sampai mereka tidak perlu lagi berdiri melakukan sebarang kerja, akhirnya kembali ke dunia untuk menyuburkan kembali tanaman, majukan kembali, = peradaban baru!






dunia moden kembali menjadi tamadun mesopotamia. alangkah indahnya falsafah itu! sebagai manusia, aku terasa sangat "sentap" apabila melihat watak Wall- E dan EVE yang bersungguh-sungguh mahukan semua kembali ke bumi. mereka hanyalah robot. mereka sepatutnya ciptaan manusia. manusia yang sepatutnya ada perasaan. tapi manusia yang duduk diam, makan, tidur, duduk, makan tidur, dan berjuang di saat-saat akhir. barangkali itulah yang terjadi masa kini. manusia tidak lagi menjaga bumi dalam erti kata lain hanya tahu berseronok dan mencari kesenangan. akhirnya, sampah juga yang tinggal dekat bumi. manusia entah ke mana. aduh!






aku juga suka isu "kepentingan alam sekitar" yang dipaparkan dalam filem ini. dipaparkan bahawa manusia terpaksa duduk di dalam kapal angkasa untuk menunggu bumi dibersihkan dari segala sampah. mereka hanya boleh pulang ke bumi setelah robot seperti EVE menjumpai unsur yang hidup iaitu "tumbuhan". tumbuhan inilah yang akan mengaktifkan kapal angkasa tersebut untuk kembali ke bumi. ye, pencemaran alam akan merosakkan bumi. kalau kita ni memang hebat, memang kreatif, boleh cipta kapal angkasa macam tu, memanglah hidup kita senang. tapi kalau benar terjadi macam tu, mana manusia nak pergi? betul ke akan ada kapal angkasa yang akan bawa kita tinggal dekat ruang angkasa??? isy..takut lak bila fikir...






itu je aku nak cakap. la la la la...tapi aku suka watak Wall-E. cute, adorable, very loving, wah......aku jatuh cinta sama robot pula. bayangkan bagaimana mrs muse boleh menggambarkan WALL-E adalah SHIA labeouf. ah, senang cerita, tak rugilah tengok wall-e. memang best. yebedabedu!!!

4 bintang:

RENhalus~ said...

isu kepentingan alm sekitar dlm Duyung;

kutip smph dkt laut, bagus msjnya!
tang xmkn ikan 2 agk x keIslaman sket~
eh, ade kn ngena ke same review ko nih..?
;P

M.U.S.E said...

yeah...
setuju banget yang "patah balik" tu!!

hidup ni kan bagaikan roda....

mastikus said...

renhalus -> dey tambi, ada kena mengena tu. untuk membuat perbandingan filem mana yg lebih bagus...oppsss...

muse -> l la la laa la lala la life is full circle...

Anonymous said...

Hi how are you? I like your blog and would like to become friends are you up to it?
Come and visit my site sometime, and please comment. If you do, I will do the same thaks,
and take care.
Jesse